Persetan dengan Bantuanmu!!!

Achmad Soekarno, mendiang presiden Indonesia, keluar dari PBB dan selama delapan bulan berikutnya, kursi Indonesia di Majelis Umum PBB tetap kosong. Ketika diperingatkan bahwa Indonesia tidak akan lagi menerima bantuan penting yang dibutuhkannya, ia menjawab, “Persetan dengan bantuanmu!” Itu berarti: persetan dengan dolar Anda; persetan dengan hukum Anda; persetan dengan sistem internasional Anda; persetan dengan aliansi Anda. Meskipun hasilnya adalah kudeta yang didukung oleh Amerika (CIA), keteladanan Soekarno masih memberikan panutan bagi para pemimpin Muslim dunia yang mengalami eksploitasi, menjadi korban, dan tertindas di seluruh dunia.

Sudah saatnya dunia Muslim, dan semua orang yang ingin membela dan membantu rakyat Palestina yang tak berdosa, mengatakan kepada Barat, “Persetan dengan bantuanmu!” Allah adalah ar-Razzāq; Dialah yang memenuhi kebutuhan orang-orang yang tertindas. Inilah cara umat Islam bertahan di bawah penindasan yang mengerikan sepanjang sejarah. Allah, Yang Maha Tinggi, berfirman dalam Surat al-Anfāl:

وَاذْكُرُوا إِذْ أَنْتُمْ قَلِيلٌ مُسْتَضْعَفُونَ فِي الْأَرْضِ تَخَافُونَ أَنْ يَتَخَطَّفَكُمُ النَّاسُ فَآوَاكُمْ وَأَيَّدَكُمْ بِنَصْرِهِ وَرَزَقَكُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Dan ingatlah ketika kamu dalam keadaan lemah dan tertindas di muka bumi, dan kamu khawatir bahwa musuh akan merampas segala sesuatu dari kamu, padahal kamu tidak mempunyai kekuatan untuk melawannya, tetapi Allah memberi kamu keamanan dan menolong kamu dengan pertolongan-Nya dan memberi kamu rezeki dari hal-hal yang baik di dunia, agar kamu bersyukur kepada-Nya.”

Al Qur’an Surah Al Anfal ayat 26

Mengingat penindasan berdarah di Gazza, biarlah kata-kata Al-Qur’an dan kata-kata Ahamad Sukarno menjadi pesan bagi pemenang pemilihan umum di Indonesia pada 14 Februari 2024.

Diplomasi telah gagal. Tanpa mengingkari pentingnya diplomasi, diplomasi tidak dapat terus menjadi satu-satunya jalan ketika ia telah gagal berulang kali, terutama dalam upaya memanfaatkan perangkat sistem internasional. Beralih lagi dan lagi ke jalur diplomasi untuk menanggapi agresi tidak akan membuahkan hasil.

Berapa kali Rusia akan mengadakan pertemuan di DK PBB agar Barat menghentikan pasokan senjata ke Ukraina? Berapa banyak kasus yang harus diajukan ke ICJ untuk meyakinkan komunitas internasional ini untuk memberlakukan gencatan senjata? Seperti halnya diplomasi, hukum internasional juga telah gagal.

Putusan yang muncul dari kasus Afrika Selatan melawan Israel di ICJ seharusnya sudah cukup menjelaskan bahwa lembaga-lembaga tatanan dunia liberal Amerika ini bukanlah tempat yang tepat untuk mencari keadilan. Tidaklah mengherankan jika Themis, yang diwakili oleh kelima belas hakim, hanya bisa bersujud di hadapan Plutus.

Dia tetap menutup matanya sejak hari pertama terhadap penindasan. Timbangan yang dia pegang yang condong ke Plutusbersama semua dolarnya.

Sebuah ironi yang kelam adalah bahwa baik warga Afrika Selatan maupun Israel sama-sama merayakannya. Tidak ada yang bertanya kepada orang-orang Palestina, yang hanya bisa menangis dalam kekecewaan. Pengadilan tetap bungkam, dan anjing-anjing gila Ares terus menggigit dan membunuh.

Pada tanggal 7 Oktober 2023, seperti halnya tanggal 11 September, ketika sekali lagi mereka berteriak “Malapetaka!” dan melepaskan anjing-anjing perang, hanya mereka yang memiliki mata untuk melihat tulisan di dinding yang dapat memahami bahwa gelombang telah berbalik; runtuhnya struktur sistem internasional telah dimulai.

Kita tidak bisa melupakan bahwa arsitektur sistem internasional pascaperang dirancang oleh para pemenang perang, yang disebut Churchill sebagai Aliansi Besar, hanya saja ia menyembunyikan rahasia bahwa begitu perang usai, Inggris dan Amerika akan segera mengkhianati Rusia dan menendang Rusia dari aliansi tersebut dan mencap mereka sebagai Komunis. Mereka tak pernah mempercayai Rusia dan tak akan pernah mempercayai mereka.

Komunisme hanyalah label asing yang disematkan pada Rusia.

Aliansi Besar tak lain adalah para penindas Anglo-Amerika yang memanfaatkan Rusia untuk sementara waktu demi mengalahkan Jerman. Revolusi Bolshevik telah mengikat Rusia ke dalam aliansi tersebut dan tak lama kemudian, pada akhir perang selama tiga puluh tahun, hati rakyat Rusia mulai menentang aliansi tersebut. Apa yang memicu Blokade Berlin adalah bukti bahwa mereka tidak pernah mempercayai Rusia.

Pasca perang, sejumlah hal telah ditetapkan untuk kelancaran transisi dari Pax Britannica ke Pax Americana.

  1. Pembangunan Kembali Eropa – yang dimulai dengan Rencana Marshall, yang tidak hanya menginisiasi pembangunan kembali Eropa. Rencana ini menggerakkan aliansi swasta antara bank-bank di New York dan ‘Big Oil’. Melalui Marshall Plan, pembentukan NATO dan rute suplai minyak dari Amerika Latin dan Timur Tengah ke Eropa diamankan. 10% dari bantuan tersebut dikembalikan ke bank-bank Amerika melalui ‘Big Oil’, yang kemudian diperkuat oleh ‘Seven Sisters’.
  2. PBB – lembaga yang mengekspor demokrasi dan dolar AS sembari menghancurkan kemapanan era kolonial. Lembaga ini merupakan pusat tatanan dunia liberal Amerika yang baru. Bersama dengan Dewan Keamanan, NATO, IMF, Bank Dunia, ICJ, dan lembaga multilateral lainnya, panggung telah disiapkan untuk negara mana pun yang menentang tatanan dunia baru ini untuk dikalahkan dan dihukum. Ini bukanlah tatanan untuk perdamaian internasional, melainkan tatanan yang akan memastikan aliansi barat yang dipimpin oleh Amerika berhasil mengalahkan atau memaksa saingannya untuk tunduk dan patuh.
  3. Perang Dingin – akibat dari dikeluarkannya Rusia dari Aliansi Besar. Hal itu bukanlah perang baru. Guy Mettan, dalam karyanya yang brilian, Menciptakan Russophobia, berargumen bahwa kebencian terhadap Rusia dapat ditelusuri kembali ke Charlemagne. Bahkan, kita bisa menelusurinya lebih jauh ke belakang hingga ke Agustinus, jika kita mau menelusurinya lebih dalam lagi. Perang Dingin tak lain adalah kelanjutan dari apa yang disebut Inggris sebagai Permainan Besar. Rusia adalah musuh sebelum dua perang dunia, Rusia menjadi musuh sekali lagi pada akhir perang selama tiga puluh tahun itu, dan setelah hancurnya Uni Soviet yang oleh Putin dengan tepat disebut sebagai bencana geopolitik terbesar yang pernah dialami Rusia, perang melawan Rusia terus berlanjut dan terus berlanjut hingga hari ini. Kenyataannya, mereka tidak bisa mengalahkan Rusia. Dari Blokade Berlin dan doktrin Truman (yang mengikat Yunani dan Turki ke dalam aliansi Barat melawan Rusia) hingga Krisis Rudal Kuba, runtuhnya tembok Berlin, Perang Melawan Teror, Musim Semi Arab, dan sekarang perang di Ukraina, musuh utama bukanlah Komunis, tetapi selalu Rusia.
  4. Negara Israel – adalah apa yang mereka pikir akan menjadi pusat demokrasi di Levant untuk mengendalikan Timur Tengah dan energy (sumber daya alamnya). Apa yang tidak mereka ketahui pada saat pendiriannya, dan belum mereka ketahui hingga saat ini, adalah bahwa Israel ditakdirkan untuk menggantikan Pax Americana dengan Pax Judaica.

Struktur yang muncul dari desain arsitektur tersebut kini telah runtuh. Satu-satunya bagian dari struktur itu yang akan tetap berdiri adalah negara Israel. Itulah yang akhirnya akan menyegel transisi dari Pax Americana ke Pax Judaica.

Persetan dengan bantuan Anda sekarang harus mengarah pada persiapan menghadapi Pax Judaica. Prabowo harus memimpin, dan dia mampu. Para ‘ulamā Indonesia harus membimbing Prabowo dan mereka harus mengambil contoh dari Syaikh ‘Ali Jumu’ah dari Mesir. Terlepas dari apa pun yang telah ia lakukan di masa lalu, ia tetap cukup mandiri untuk dapat dengan berani berdiri di Parlemen Mesir, meskipun dengan rendah hati, dan menyampaikan kepada tentara Mesir dan Maroko pesan tugas mereka untuk berperang melawan Israel. Prabowo tidak perlu berperang melawan Israel. Yang harus dia lakukan adalah membuka jalan bagi dunia Muslim untuk menyatakan, “persetan dengan bantuanmu!”, dan bersatu di antara mereka sendiri, bersekutu dengan Rusia (dan juga dengan Cina) untuk menghadapi Pax Judaica.

Seperti label asing Komunisme yang disematkan pada Rusia, label asing Hamas yang disematkan pada rakyat Palestina akan segera terhapus bersama dengan bau busuk Palestina Amerika yang disandangnya. Label itu akan lenyap bersama terowongan-terowongan mereka. Tidak ada yang bisa mencegah hal ini. Runtuhnya struktur yang dibangun di atas desain arsitektur Pax Americana itu akan meruntuhkan label Hamas. Tanpa struktur itu, Hamas tidak akan bisa bertahan. Di sisi lain, yang hanya bisa dilihat oleh mereka yang percaya pada Ketetapan Ilahi, Palestina juga tidak bisa dikalahkan dan dimusnahkan.

Orang-orang Rusia, Shām (termasuk Ahlul Quds), Yaman, dan Khurasan telah dijanjikan kemenangan di dalam Al-Qur’an dan di atas lisan yang diberkahi dari pembawa Al-Qur’an tersebut, shallallahu ‘alaihi wa sallam. Untuk memberikan bukti-bukti dari pernyataan ini akan membutuhkan sebuah tulisan tersendiri, mungkin tulisan berikutnya dalam seri tulisan ini. Apa yang sekarang harus disadari oleh dunia Muslim sebagai langkah yang harus diambil adalah, pertama-tama, mereka harus menanggalkan semua label asing yang disematkan kepada orang-orang di negeri-negeri ini. Hamas, Hizbullah, Houthi, semuanya adalah label-label asing. Setelah dihilangkan, awan politik yang membingungkan akan menghilang. Cahaya īmān dari tempat yang diberkahi, tempat asal mereka, sudah mulai bersinar. Menjadi Shāmiy, Qudsiy, Yaman, Khurāsāniy, dan Rūmiy (orang-orang yang mengikuti sunnah Nabi ‘Īsā ‘alayhissalām), sudah cukup sebagai nisbah untuk mendapatkan kesuksesan hakiki.

Tampaknya perang di Gaza saat ini, mungkin merupakan Hikmah Ilahi Allah untuk tidak hanya menyebabkan Pax Judaica terlahir tetapi juga untuk menyingkirkan melalui tangan Takdir label-label asing yang dicap pada para penduduk negeri-negeri yang diberkahi ini.

Ini adalah nubuat dalam Catatan Ilahi! Biarlah saya menuliskannya di dinding!

Hamas akan lenyap dan hakikat sejati rakyat Quds, Syam dan Yaman akan segera bersinar dan bertahan dari Pax Judaica, tak peduli seberapa besar kebencian kaum Najdis terhadapnya, tak peduli seberapa besar kebencian kaum Zionis terhadapnya. Orang-orang dari tanah yang diberkahi oleh doa Rasulullah shallallahu alayhi wa sallam akan tampil lebih perkasa dari perang ini. Perang ini adalah akhir dari Palestina Amerika. Hamas dan negara sekuler Palestina akan dikalahkan, bahkan mereka telah dikalahkan, tetapi rakyat Quds akan muncul lebih kuat. Bukti bahwa Hamas telah dikalahkan adalah bahwa strategi perang mereka yang buruk telah mengorbankan nyawa 28.000 orang. Selama mereka terus melakukan hal ini, jumlah korban jiwa akan terus bertambah. Label Houthi sudah menjadi tidak relevan karena sifat asli Muslim Yaman yang pemberani sudah mulai bersinar. Tidak dapat dipungkiri bahwa bau busuk dari ide-ide liberal, visi dan tujuan politik yang disandang oleh label-label ini akan dibersihkan. Cahaya umat tidaklah memudar, ia justru semakin bersinar.

Mungkin Anda akan bertanya: Jika tidak ada negara Palestina, apa jaminan bahwa rakyat Palestina akan terlindungi?

Inilah argumen saya bahwa Israel akan hancur.

Israel memiliki sekitar 7,3 juta orang Yahudi, sebagian besar Zionis Eropa yang diberi label Yahudi. Negara ini juga memiliki sekitar 7,3 juta penduduk asli Arab. Israel dikelilingi oleh umat Muslim di sebelah timur, barat, utara dan selatan. Negara Israel tidak dapat bertahan hidup di bawah demokrasi dengan populasi Israel-Arab 50-50. Mereka tidak memiliki mayoritas. AS dan dolar mengalami keterpurukan yang tidak dapat dipulihkan. Kebenaran telah terungkap bahwa tentara-tentara Anglo-Amerika yang lemah hanya menampilkan pertunjukan perang, mengebom tempat-tempat kosong seperti padang pasir di Irak, Suriah, dan Yaman. Pulau Israel sekarang ditakdirkan untuk mengelola urusannya sendiri melawan lautan Muslim yang berkobar di sekitarnya. Aliansi Mesir, Suriah, Lebanon, Yaman, dan Iran dengan Rusia yang kuat adalah sesuatu yang sudah ditakuti oleh Israel. Para pemimpin politik dunia Muslim – terutama Najdis, diktator militer, Raja dan Amīr al-Muminīn – belum sadar akan kenyataan ini. Di antara mereka, satu-satunya negara lain yang akan mengalami malapetaka yang sama dengan Israel adalah Arab Saudi. Israel tidak akan bertahan dalam hubungan antagonis dengan penduduk Muslim di sekitarnya. Mereka harus berdamai; sebuah fasad perdamaian.

Genosida bukanlah tujuan Israel. Jika memang demikian, bagaimana Israel akan memusnahkan 7,3 juta orang Arab? Bagaimana Israel akan menghadapi sisa populasi Arab di wilayah sekitarnya? Genosida mereka, jika itu adalah niat mereka yang sebenarnya, pasti akan gagal. Kelangsungan hidup mereka dalam jangka panjang saja sudah pasti hancur, apalagi rencana genosida mereka. Melabeli perang ini sebagai genosida bukan hanya sebuah tipuan untuk membuat dunia percaya bahwa struktur sistem internasional masih relevan, tetapi juga merupakan upaya untuk mensekulerkan penduduk Al Quds.

Abū Dāwūd mencatat dalam kitab sunannya, bahwa Mu’āż bin Jabal radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda:

Status Yerusalem yang berkembang pesat akan terjadi ketika Yatsrib berada dalam keterpurukan. Keadaan Yatsrib yang menyedihkan dan sunyi akan terjadi ketika Perang Besar terjadi. Pecahnya Perang Besar adalah (yaitu menyebabkan) penaklukan Konstantinopel dan penaklukan Konstantinopel akan terjadi ketika Dajjal (Antikristus) telah hadir. Beliau (Nabi) memukul paha atau bahu – orang yang diajak bicara – dengan tangannya dan berkata: Ini benar-benar terjadi sebagaimana engkau berada di sini atau engkau duduk di sini (maksudnya Mu’adz bin Jabal).

Oleh karena itu, Israel akan bertahan melalui Malhamah (Perang Besar) dan penaklukan Konstantinopel ( meskipun NATO sudah pasti harus dihancurkan), dan rakyatnya akan menerima Dajjal sebagai Mesias yang dijanjikan saat ia muncul dan menunjukkan kepada mereka kembalinya takhta Daud. Namun, Israel tidak akan mampu mengalahkan dan memaksa umat Islam untuk tunduk. Israel akan bertahan hidup dengan munculnya Imam Mahdi, tetapi tidak dengan kedatangan dan kembalinya Nabi Isa ‘alayhissalām. Ketika Al-Masih yang sejati datang kembali, Dajjal akan lenyap bersama dengan singgasana kertasnya. Gerombolan Gog dan Magog, aliansi Yahudi-Kristen yang menciptakan negara Zionis, juga akan dihancurkan.

Malapetaka adalah satu-satunya kata yang dapat menggambarkan nasib Zionis Israel.

Dengan pandangan takdir tersebut, negara-negara Muslim sekarang harus menyatakan kepada Barat, “Persetan dengan bantuanmu!” dan keluar dari PBB, jangan pernah melangkah ke pengadilan palsu mereka lagi dan mengambil pendekatan realis untuk menghadapi kebangkitan Pax Judaica. Pendekatan realis pun dapat dilakukan melalui diplomasi tanpa PBB.

Negara-negara Muslim tidak hanya harus bersatu, tetapi juga harus menjalin persekutuan yang tak tergoyahkan dengan mereka yang paling dekat dalam cinta dan kasih sayang dengan kaum Muslim. Rusia berada di urutan teratas dalam daftar tersebut karena mereka adalah orang-orang yang telah kembali ke tradisi Kristen Ortodoks mereka, dan atas perintah doktrin Augustinus tentang Filioque, telah menolak syirik besar tentang Jibril ‘alayhissalām yang berasal dari Bapa dan Anak. Mereka telah mengulurkan tangan persahabatan mereka kepada kaum Muslimin dan juga kepada bangsa-bangsa yang tertindas di dunia, khususnya Afrika. Sebagaimana Allah berfirman dalam Al-Qur’an:

ذالك بأن منهم قسيسين و رهبانا و أنهم لا يستكبرون

(Mereka yang mengatakan bahwa kami adalah orang Kristen akan menjadi orang-orang yang paling dekat dalam cinta dan kasih sayang kepada Anda dan) itu karena di antara mereka ada para pendeta dan rahib dan mereka tentu saja bukanlah orang-orang yang arogan (seperti orang Barat yang ingin memaksakan standar peradaban mereka yang mereka sebut sebagai taman dengan milyaran emas kepada umat manusia lainnya yang hidup di tempat yang mereka sebut sebagai hutan belantara).

Al Qur’an Surah Al Maidah ayat 82

 

Wallahu ‘alam

Oleh Hasbullah Syafii

—————————–

Editorial Awaluddin Papaseng Ribittara

Komentar Ringkas Editorial:

Suatu waktu dalam wawancara dengan jurnalis dari Prancis, Achmad Soerkarno berkata, Indonesia adalah bangsa yang unik, mereka bisa bersatu dalam berbagai perbedaan yang mereka miliki, mereka pejuang tangguh, mereka pekerja keras, dan mereka berani mati dalam menegakkan kebenaran. Mungkin inilah sikap dan karakter yang dibutuhkan oleh umat Muslim di seluruh dunia saat ini.

Print Friendly, PDF & Email

Recommended Posts